Jangan Asal Percaya ke Toko, Ciri Oli Sintetis Bisa Dilihat dari Sini

(Dok:Otomotifnet.com)

 

JAKARTA (Surya24.com) - Beli oli mesin mobil atau motor jangan asal percaya ke toko Terutama untuk jenis oli, apakah mineral, semi sintetis atau full sintetis. Untuk membedakan ketiga jenis oli tersebut, sebenarnya mudah.

Melansir otomotinet.com, pertama, dari segi harga ketiga jenis oli ini sudah tentu berbeda. Untuk oli full sintetis, biasanya lebih mahal dari tipe semi sintetis dan oli mineral.

Harga oli full sintetis ini bisa sampai 4 kali lipat atau lebih dari oli mineral. Kemudian, perhatikan label yang ada di kemasan atau botol oli.

Biasanya produsen oli akan mencantumkan keterangan terkait produknya. Misalnya Full Syntethic, Syntethic Technology, Syntethic Force, Semi Syntethic dan Mineral.

Istilah-istilah ini bisa berbeda pada tiap merek, tetapi secara umum terbagi ke dalam tiga kelompok besar, yakni full sintetis, semi sintetis dan mineral.

Berikutnya dengan memperhatikan keterangan data produk di botol kemasan.

 

Biasanya tipe mineral akan tercantum informasi seperti Solvent Extraction, Hydro processed. Sementara untuk tipe sintetis akan tercantum informasi seperti PAO atau Ester, Diester dan lain-lain.

"Bisa juga dengan mengecek typical data sheet dengan melihat indeks viskositas yang ditunjukkan dengan keterangan seperti angka >120 untuk tipe sintetis," terang Brahma Putra Mahayana, Technical specialist PT Pertamina Lubricants, (3/6/22).

"Sementara kalau oli mineral antara 90-120," jelasnya.

Adapun Index viskositas sendiri bukanlah angka SAE seperti 0W-20, 10W-40. Selain itu, Brahma juga memberikan saran sebelum memilih antara oli mineral, oli semi-sintetis atau oli sintetis.

Cek dulu rekomendasi oli yang digunakan dari pabrikan kendaraan.

"Biasanya hanya tertera pada data sheet apabila konsumen meminta ke produsen, tidak dicantumkan dalam kemasan," tutup Brahma.***


Tulis Komentar